#sahabatcintaquran

3 Posts Back Home

DAHSYATNYA ISTIGHFAR

“Barangsiapa yang membiasakan beristighfar, maka Allah akan memberikan jalan keluar dalam setiap kesempitan, memberikan kemudahan dalam setiap kesusahan, dan memberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka” (HR. Abu Daud) Pembaca yang budiman… Dulu selama beberapa waktu lamanya Bani Israil pernah dilanda bencana yang teramat sangat. Hujan lama tak turun, kelaparan melanda rakyat di seluruh negeri. Mereka pun meminta kepada Nabi Musa untuk memohon kepada Allah agar menurunkan hujan. Nabi Musa kemudian mengumpulkan semua penduduk di tanah lapang dan mengajak mereka berdoa bersama. Sepenuh harap mereka meminta agar Allah menurukan hujan. Namun hujan tidak turun juga. Mereka terus berdoa, “Ya Allah, turunkanlah hujan” Hujan masih tetap tak kunjung turun juga. Allah berfirman kepada Nabi Musa, “Musa, hujan tidak turun karena di antara kalian orang yang bermaksiat kepada-Ku selama 40 tahun. Karena keburukan maksiatnya, aku mengharamkan hujan dari langit untuk kalian semua” Allah kemudian memerintahkan supaya orang itu dikeluarkan dari daerah tersebut.…

ZIKIR MALAIKAT PEMIKUL ARASY

Hauqalah ini bukan hanya dzikir manusia, tapi juga dzikir para malaikat pemikul Arsy Allah. Ibnu Taimiyyah pernah menyampaikan sebuah atsar bahwasanya para malaikat ketika diperintahkan untuk memikul arsy Allah mereka berkata, “Wahai Tuhan kami, bagaimana kami dapat memikul arsymu, sementara padanya terdapat keagungan dan kemuliaan-Mu?” Allah berfirman, “Ucapkanlah hauqalah” Ketika mereka mengucapkan kalimat ini, mereka pun mampu memikul arsy Allah. Setiap kali menghadapi permasalahan, saya selalu mengucapkan kalimat penyerahan diri kepada Allah ini. La haula wala quwwata illa billahil ‘aliyyil azhim. Dengan keyakinan dalam hati bahwa semua sudah diatur oleh Allah, dan bahwasanya Allah yang memberikan jalan keluar atas setiap permasalahan, kalimat ini langsung berefek memberikan ketenangan. Di sisi lain, ia pun memberikan ketetapan hati dan kekuatan tekad untuk terus melangkah. Saya sudah pernah membuktikan keampuhan kalimat ini saat hendak menikah dulu. Bila harus menunggu kaya, menunggu mapan, dan menunggu banyak duit dulu baru menikah, maka saya tidak akan pernah…

AKHIR HIDUP YANG BAHAGIA

Kalau diberi kesempatan untuk menentukan usia, Anda mau hidup sampai usia berapa? 60 tahun? 70 tahun? 85 tahun? 100 tahun? 120 tahun? Berapapun….. Setelah mencapai usia itu lalu apa lagi? Ujung-ujungnya hidup tetap akan berakhir. Kematian menanti setiap insan. Sebuah kepastian yang tak dapat dipungkiri. Gerbang akhir kehidupan itu akan terus terbuka dan semua orang pasti akan memasukinya. Lihatlah anggota keluarga kita yang ada saat ini? Diantara mereka siapakah yang setahun yang lalu, beberapa bulan yang lalu atau beberapa hari yang lalu masih bersama kita, namun kini telah tiada. Entah itu ayah, ibu, anak, suami, istri, ataupun sanak saudara. Masih terbayang senyum manis mereka saat bercengkrama, obrolan akrab penuh canda, melakukan sesuatu bersama dalam suasana penuh kekeluargaan. Tapi kini dimanakah mereka? Hanya kenangan yang tersisa. Batu pusara menjadi saksi bahwa mereka pernah menjadi penduduk dunia. Kita pun akan seperti itu. Kematian bukan hanya milik orang lain. Suatu ketika ia akan…

Navigate